Brilio
Discover the best food

Gurih, pedas dan legitnya gudeg geprek, cita rasa baru kuliner Jogja

Unik

Gurih, pedas dan legitnya gudeg geprek, cita rasa baru kuliner Jogja

Perpaduan rasanya benar-benar bikin lidah bergoyang.

Home » Unik

02 Februari 2018 18:35, Annisa Amalia Hapsari

Brilio.net - Jika kamu sedang berkunjung ke Yogyakarta, rasanya liburan belum sah kalau tak mencicipi gudeg. Makanan khas Yogyakarta ini memang sangat terkenal dengan kenikmatan rasanya. Perpaduan gori (nangka muda), sambel goreng krecek, telur pindang dan ayam suwir dalam satu piring akan menggoyang lidahmu. Cita rasanya yang identik dengan rasa manis dan gurih ini bisa bikin kamu kangen dan pengen balik lagi ke Jogja.

Kota Jogja sebagai sentra gudeg, sudah banyak menawarkan berbagai macam varian. Walaupun secara umum gudeg terbagi dalam dua jenis, yaitu gudeg basah dan gudeg kering. Bahkan, makanan ini kini tersedia dalam bentuk kalengan yang dapat bertahan selama satu tahun.

Dari banyaknya ragam gudeg yang ditawarkan, ada satu varian gudeg terbaru yang memberikan cita rasa berbeda, yaitu gudeg geprek. Varian ini pada dasarnya gabungan olahan tradisional gudeg dan ayam geprek. Perpaduan rasa manis, gurih dan pedas bisa kamu rasakan sekaligus dalam satu porsi gudeg geprek. Namun, bedanya dengan ayam geprek biasa yang kebanyakan menggunakan ayam tepung, gudeg geprek menghadirkan sensasi baru dengan menggunakan ayam bacem yang biasanya terdapat pada gudeg.

Gudeg Geprek, cita rasa baru © 2018 Istimewa

foto: brilio.net/Annisa A Hapsari

Ide awal gudeg geprek ini berasal dari anak muda bernama Dika yang tidak lain merupakan cucu dari perintis usaha gudeg di jalan Wijilan, Gudeg Bu Slamet. Dika semenjak kecil sudah terbiasa bertemu dengan gudeg sehari-harinya. Pada mulanya Dika ingin membuat inovasi mengolah makanan tradisional dengan makanan modern. Selain itu, semasa kuliahnya dulu sebagai anak pemilik usaha gudeg, ia kerap ditantang teman-temannya dari luar kota untuk membuat gudeg dengan rasa berbeda. Khususnya yang berasal dari daerah Sumatera meminta Dika membuat sajian gudeg dengan rasa yang lebih pedas.

Gudeg Geprek, cita rasa baru © 2018 Istimewa

foto: brilio.net/Annisa A Hapsari

"Iya mbak jadi dulu itu waktu masih kuliah dulu, temen-temen yang dari luar kota, yang dari Sumatera itu sering nanya, kalau gudeg itu bisa dibuat pedes nggak? Atau gudeg kok gitu-gitu aja ya rasanya, cuma rasa manis aja?" terangnya ketika ditemui brilio.net, Jumat (2/2).

Gudeg Geprek, cita rasa baru © 2018 Istimewa

foto: brilio.net/Annisa A Hapsari

Berangkat dari hal tersebut, Dika mulai mencoba bereksperimen dengan menggoreng ayam bacem yang kemudian digeprek dengan tambahan bumbu-bumbu seperti bawang putih, garam dan tentunya cabai rawit. Ternyata dari hasil coba-cobanya itu, menghasilkan sajian gudeg berbeda tapi tidak mengurangi kenikmatan rasanya. Meski menggabungkan dua cita rasa yang sangat berbeda, racikan gudeg geprek Dika tidak mengubah rasa khas gudeg. Olahan gudegnya sendiri ia dapatkan dari produksi usaha gudeg milik ibunya, Gudeg Wijilan Hj. Rini yang terkenal karena bebas bahan MSG dan bumbu penyedap rasa.

Gudeg Geprek, cita rasa baru © 2018 Istimewa

foto: brilio.net/Annisa A Hapsari

"Jadi saya itu cuma nyempil aja gitu lho mbak sama Ibu Hj. Rini, biasanya juga saya nyetok, terus kalau udah beres nanti nyetor juga ke sana mbak. Jadi semua bumbu sama bahannya itu sama kayak gudeg di Ibu Hj. Rini, tanpa MSG sama bumbu penyedap rasa juga," jelas Dika.

Gudeg geprek ini outletnya bisa dijumpai di dua tempat, yaitu di jalan Parangtritis KM 5 atau tepatnya di seberang SMAN 1 Sewon yang buka dari pukul 12.00-22.00 WIB dan di dekat Universitas Sanata Dharma di jalan Mrican, Gejayan yang buka dari pukul 6.00-15.00 WIB. Saat ini gudeg geprek baru mempunyai satu menu, yakni gudeg ayam geprek yang dibanderol Rp 13.000 satu porsinya lengkap dengan minumnya.

gudeg geprek istimewa

foto: Instagram/@gudeggeprek_

Ketika brilio.net mencicipi varian gudeg yang baru dibuka sekitar 4 bulan lalu ini, sensasi pedas dan gurih khas ayam bacem langsung terasa di lidah. Tapi rasa pedas ayam geprek tersebut mampu diredam dengan sesendok gori gudeg yang manis. Tidak ketinggalan gurihnya sambel goreng krecek semakin memperlengkap cita rasa dari gudeg geprek.

Nah jika perutmu kini mulai lapar dan berbunyi , silakan segera datangi outletnya.

RECOMMENDED

(brl/fen)
Pilih Reaksi Kamu
  • Senang

    83%

  • Ngakak!

    0%

  • Wow!

    17%

  • Sedih

    0%

  • Marah

    0%

Share This Article
  • Copied

To:

Cc:

Subject:

Gurih, pedas dan legitnya gudeg geprek, cita rasa baru kuliner Jogja.
Perpaduan rasanya benar-benar bikin lidah bergoyang.
https://brilicious.brilio.net/unik/gurih-pedas-dan-legitnya-gudeg-geprek-cita-rasa-baru-kuliner-jogja-180202h.html
SEND

WHAT DO YOU THINK

MORE STORIES

TOP